20/06/2024 2:13
SUMUT

Tiga Hari Dibuka, 8.000 Kendaraan Lalui Tol Binjai-Langsa Seksi Kuala Bingai-Tanjung Pura

Gerbang tol Tanjung Pura.

Fokusmedan.com : Sejak dikeluarkannya Surat Keputusan Menteri (Kepmen) Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Nomor 15/KPTS/M/2024, PT Hutama Karya (Persero) (Hutama Karya) telah mengoperasikan tanpa tarif Jalan Tol Binjai-Langsa Seksi Kuala Bingai mulai tanggal 29 Januari 2024 Pukul 07.00 WIB kemarin.

Executive Vice President (EVP) Sekretaris Perusahaan Hutama Karya Tjahjo Purnomo menjelaskan, pelaksanaan pengoperasian jalan tol berjalan lancar dengan antusiasme yang tinggi dari pengguna jalan tol yang ingin melintas.

“Alhamdulillah pengguna jalan tol juga sangat senang karena bertambahnya seksi baru ini, harapannya pengguna jalan tol sudah lebih memahami tata tertib dan aturan di jalan tol, seperti terkait larangan putar balik di jalan tol, penggunaan bahu jalan dan masih banyak lainnya,” Tjahjo, Kamis (1/2/2024)

Lebih lanjut, Tjahjo menambahkan bahwa ruas tol ini merupakan salah satu yang dinanti oleh pengguna jalan tol, dikarenakan, jika sudah terhubung secara penuh, jalan tol ini dapat menghubungkan dua provinsi yaitu Provinsi Sumatra Utara dengan Provinsi Aceh maupun sebaliknya.

“Dengan manfaat dan peran strategis jalan tol ini, membuat antusiasme pengguna jalan tol yang ingin melintas semakin tinggi, dapat dilihat dari trafik kendaraan selama tiga hari dioperasikan (29-31/01), tercatat sebanyak 8000 kendaraan melintas yang didominasi oleh kendaraan pribadi atau Golongan I di mana sebelumnya pada saat dioperasikan secara fungsional juga tercatat telah dilintasi lebih dari 100.000 kendaraan selama periode 23 Desember 2023 hingga 10 Januari 2024,” tambahnya.

Meski belum bertarif selama masa sosialisasi, Hutama Karya menghimbau agar pengguna jalan tetap menyiapkan kartu uang elektronik untuk tapping kartu dan menggunakan satu kartu untuk satu kendaraan saat memasuki gerbang tol.

“Kami sampaikan bahwa bagian dari Tol Binjai-Langsa yang masih belum dikenakan tarif hanya dari Stabat hingga Tanjung Pura, atau sebaliknya. Oleh karena itu, pengguna jalan tol yang melintas dari arah Binjai menuju Stabat, atau sebaliknya, akan tetap dikenakan tarif normal,” tutur Tjahjo.

Yudha, salah satu pengemudi asal Marindal, Kota Medan juga menyampaikan manfaat yang secara langsung dirasakannya.

“Dengan adanya jalan tol hingga ke Tanjung Pura ini, setengah jam lebih sikit sudah sampai di Tanjung Pura. Terus terang sangat menghemat waktu dan jarak tempuh, apalagi dari segi BBM lebih irit, karena kalau normalnya dari Medan ke Tanjung Pura bisa sampai 2 jam,” imbuh Yudha.

Hutama Karya mengimbau pengguna jalan untuk mematuhi tata tertib yang berlaku di jalan tol saat melintas diantaranya yakni dengan berkendara dengan kecepatan minimal 80 km/jam, menjaga jarak aman dengan kendaraan didepan minimal 10-20 meter, dan pastikan kendaraan tidak melebihi muatan. (ng)