Sri Mulyani: Stabilitas Sistem Keuangan Dalam Keadaan Normal

fokusmedan : Menteri Keuangan yang saat ini juga menjabat sebagai Ketua Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK), Sri Mulyani menyebut bahwa stabilitas sistem keuangan tetap baik, meski penyebaran virus Corona (Covid-19) masih tinggi. Penilaian ini merupakan hasil rapat atau assessment KSSK ketiga yang berlangsung pada tahun ini.

“KSSK melihat bahwa stabilitas sistem keuangan pada triwulan II-2020 yaitu April-Juni dalam keadaan normal. Meskipun kewaspadaan terus ditingkatkan,” kata Sri Mulyani dalam konferensi pers KSSK, Rabu (5/8).

Menurut Sri Mulyani, beberapa indikator menunjukkan stabilitas sistem keuangan cukup baik. Namun perlu disadari jika penyebaran virus covid-19 masih cukup tinggi dan inilah yang membuat tingkat kewaspadaan ditingkatkan.

“Ini menimbulkan kewaspadaan dan kehati-hatian dan lihat prospek ekonomi dan dampak ke stabilitas sistem keuangan,” kata Menkeu.

Pertumbuhan Ekonomi Terkontraksi Dalam

Dia menuturkan realisasi pertumbuhan kuartal II/2020 yang mengalami kontraksi 5,32 persen memang jauh lebih rendah dibanding tahun lalu di mana Indonesia pertumbuhan 5,05 persen.

Sri Mulyani membeberkan, penerapan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) berjalan meluas akhir Maret ternyata mempengaruhi kondisi perekonomian pada periode April-Mei sehingga terjadi kontraksi secara sangat dalam.

Untuk itu, otoritas fiskal dan moneter menerapkan langkah-langkah kebijakan dengan memperhatikan dinamika ekonomi dan dampak terhadap stabilitas sistem keuangan. “Jika diperlukan, kami juga lakukan perubahan kebijakan,” ujar dia.(yaya)