Menteri Sri Mulyani Ungkap Sebab Belanja Pemerintah Rendah di Masa Pandemi Corona

fokusmedan : Kementerian dan lembaga diminta untuk merealisasikan anggaran dalam mendukung program pemulihan ekonomi nasional. Realisasi anggaran bisa dilakukan dengan belanja barang atau mengadakan kegiatan yang bisa dananya sampai ke masyarakat.

“Makanya ini anggaran ini lebih prioritas dalam 5 bulan ini, misalnya untuk belanja barang dan biaya perjalanan dinas,” kata Menteri Keuangan Sri Mulyani dalam program Live To The Poin di Jakarta, Jumat (24/7).

Namun, hal ini tidak bisa dilakukan oleh semua lembaga. Menteri Sri Mulyani mengatakan belum lama ini Menteri Pemuda dan Olahraga Zainuddin Amali mengaku tidak bisa merealisasikan anggaran karena program yang dibuat tidak bisa dilaksanakan di masa pandemi.

“Menteri Olahraga kemarin bilang anggarannya tidak bisa direalisasikan karena tergantung even olahraga, tapi saat ini tidak ada,” kata dia.

Dia menyarankan agar anggaran yang dimiliki bisa dibelanjakan barang. Namun dalam pembelian barang ini juga harus tetap akuntabel.

Hal yang sama juga dialami oleh Kementerian Luar Negeri. Di masa pandemi ini banyak anggaran kegiatan yang tidak terpakai. Sebab berbagai pertemuan atau konferensi dilakukan secara virtual. Sehingga biaya perjalanan dinas atau penyelenggaraan kegiatan tetap utuh.

Dorong Pegawai Kemenkeu Jemput Bola Ke Kementerian Lembaga

Maka dari itu, Menteri Sri Mulyani meminta pegawainya untuk membantu berbagai kementerian dalam mengelola anggaran. Bahkan, mereka diminta untuk jemput bola, tanpa menunggu kementerian tertentu memohon bantuan.

“Kita instruksikan buat dirjen kita tidak boleh nunggu, datangi kementerian lembaga, bantu mereka mengubah dokumen anggaran,” kata dia.

Namun, perubahan anggaran yang dilakukan tetap bertujuan untuk menggerakan ekonomi masyarakat. Sebab, semakin cepat anggaran dipakai, semakin akan membantu masyarakat.

“Sehingga dunia usaha tidak mekakuan PHK dan ini akan jadi perhatian kita,” katanya mengakhiri.(yaya)