KKP Lestarikan Ikan Endemik di Waduk Jatibarang

Pestarikan Ikan Endemik di Waduk Jatibarang. Ist

Fokusmedan.com : Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) terus berupaya melestarikan ikan endemik Indonesia, termasuk di Waduk Jatibarang, Jawa Tengah. Selain sebagai implementasi program ekonomi biru untuk budidaya berkelanjutan, hal ini dimaksudkan untuk menjaga populasi ikan endemik dari kepunahan, sekaligus menjamin ketahanan pangan dan kebutuhan protein.

“Waduk Jatibarang sebagai perairan umum yang memegang peranan penting dalam menghasilkan komoditas perikanan bernilai ekonomi tinggi dan juga disukai masyarakat. Salah satu manfaat pengelolaan perairan umum adalah menjaga keberlanjutan ekosistem waduk,” ujar Direktur Jenderal Perikanan Budidaya, Tb Haeru Rahayu dikutip Kamis (22/9/2022).

Atas dasar itulah, tebar benih ikan lokal dilakukan oleh Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) melalui Balai Besar Perikanan Budidaya Air Tawar (BBPBAT) Sukabumi di Waduk Jatibarang sebanyak 150 ribu ekor, yang terdiri dari benih ikan nilem, ikan tawes dan ikan wader.

Tebe sapaan akrab Tb Haeru Rahayu mengatakan kegiatan tebar benih ikan tersebut sangat bermanfaat untuk menjaga populasi ikan dan mencegah dari kepunahan komoditas bernilai ekonomis tinggi.

“Kegiatan tebar benih ikan di Waduk Jatibarang tentunya sejalan dengan lima program utama berbasis ekonomi biru yang diusung oleh Menteri Kelautan dan Perikanan, Bapak Sakti Wahyu Trenggono. Pesannya sangat jelas, melalui program utama tersebut KKP menggelorakan pentingnya menjaga kesehatan ekologi. Salah satu dari program utama tersebut adalah pengembangan budidaya yang berkelanjutan dan ramah lingkungan,” jelas Tebe.

Beberapa Unit Pelaksana Teknis (UPT) lingkup Ditjen Perikanan budidaya yang fokus mengembangkan ikan-ikan lokal asli Indonesia antara lain Balai Besar Perikanan Budidaya Air Tawar (BBPBAT) Sukabumi, Balai Perikanan Budidaya Air Tawar (BPBAT) Sungai Gelam, dan Balai Perikanan Budidaya Air Tawar (BPBAT) Mandiangin. Beberapa ikan lokal yang dikembangkan seperti tawes, nilem, jelawat, gabus, betok, belida dan wader. “Pengembangan perikanan budidaya berbasiskan ekonomi biru selain menjaga kepunahan komoditas ikan lokal bernilai ekonomis tinggi, tentunya didorong untuk menghadapi pertumbuhan populasi penduduk dan kebutuhan protein,”ujar Tebe.

Mengutip dari data FAO yang memprediksi kebutuhan protein dunia akan meningkat hingga 70%, dikarenakan lonjakan pertumbuhan populasi dunia hingga tahun 2050. Sementara protein ikan memberikan kontribusi terbesar dalam kelompok sumber protein hewani.

Guna mendukung keberlanjutan komoditas ikan lokal yang bernilai ekonomis tinggi, Kepala BBPBAT Sukabumi, Fernando J Simanjuntak mengatakan pihaknya fokus produksi pengembangan budidaya ikan lokal. Baik untuk bantuan stimulan, maupun ditebar di perairan umum, seperti sungai, waduk atau danau.

Ia menyampaikan BBPBAT Sukabumi saat ini tengah mengembangkan komoditas ikan lokal khas perairan Jawa seperti ikan nilem, ikan tawes, ikan baung, ikan wader dan udang galah. Seperti diketahui pada tahun 2022 BBPBAT Sukabumi memiliki target produksi untuk empat komoditas ikan lokal tersebut.

“Target tahun 2022 distribusi BBPBAT Sukabumi untuk ikan nilem 2 juta ekor benih, ikan tawes 193.931 ekor benih, ikan baung 600 ribu ekor benih, dan udang Galah 1,5 juta ekor benih,” kata Nando.

Capaian yang luar biasa dari BBPBAT Sukabumi mampu memproduksi beberapa komoditas ikan lokal melebihi dari target produksi. Hingga bulan Agustus 2022, BBPBAT Sukabumi sudah menyalurkan bantuan stimulan benih ikan lokal dan penebaran di perairan umum sebanyak 2.320.000 ekor benih ikan nilem atau tercapai 116 %; 271.000 ekor benih ikan tawes atau tercapai 139 %; 450.625 ekor benih ikan baung atau tercapai 75 %; dan 800.000 ekor benih udang galah atau tercapai 53 %.

“Bantuan stimulan benih ikan lokal untuk kelompok pembudidaya ikan dan restocking di perairan umum telah kami distribusikan ke Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Yogyakarta, dan Bali,” kata Nando. (ng)