17/06/2024 14:21
SUMUT

OJK Gelar Edukasi dan Business Matching Perluasan Akses Keuangan

OJK gelar edukasi dan business matching perluasan akses keuangan di Desa Wisata Lumban Bulbul.

Fokusmedan.com : Desa Wisata Lumban Bulbul menjadi lokasi untuk pelaksanaan kegiatan Edukasi dan Business Matching oleh OJK Provinsi Sumatera Utara dengan Perluasan Akses Keuangan sebagai implementasi dari Ekosistem Keuangan Inklusif (EKI) yang berkolaborasi dengan PT Bank Tabungan Negara (Persero), Tbk dan TPAKD Kabupaten Toba.

Direktur Pengawasan Lembaga Jasa Keuangan Kantor OJK Sumut Wan Nuzul Fachri mengatakan, sadar akan pentingnya peningkatan akses keuangan di wilayah desa wisata Lumban Bulbul, edukasi terkait pemanfaatan layanan keuangan yang dipadukan dengan materi waspada investasi dan pinjaman online ilegal diharapkan mampu memberikan manfaat bagi masyarakat. Dengan begitu bisa menghindari penawaran-penawaran investasi dan pinjaman permodalan secara ilegal dengan janji yang tidak masuk akal.

Kemudian dalam hal perluasan akses keuangan, PT Bank Tabungan Negara menyampaikan kesediaanya untuk membantu menyalurkan pembiayaan dengan syarat kelengkapan administrasi serta kejelasan bisnis usaha yang dijalankan agar modal yang disalurkan bisa bergerak secara tepat guna dan memberikan keuntungan bagi masyarakat.
“Peran serta stakeholder dalam memajukan pariwisata di Desa Lumban Bulbul sangat dimungkinkan, terlebih dampak dari agenda pariwisata beskala nasional maupun internasional yang telah dilakukan oleh pemerintah daerah yang mempu mendorong sektor-sektor pendukung seperti UMKM dan pariwisata untuk menggenjot perekonomian,” ujarnya melalui keterangan, Selasa (7/5/2024).

Termasuk pula peranan Bank Indonesia melalui QRIS yang sudah diimplementasikan sebagai metode pembayaran yang resmi dipakai oleh masyarakat di Desa Lumban Bulbul.

Sinergi yang dilakukan OJK, Bank Indonesia, PT Bank Tabungan Negara (Persero), Tbk untuk kemajuan Desa Wisata Lumban Bulbul ini sesuai permintaan dari pemerintah daerah hendaknya tidak hanya bersifat seremonial saja. Akan tetapi penting bagi masyarakat untuk mengimplementasikan setiap program sebagai bentuk latihan perbaikan dalam hal pelayanan kepada pengunjung agar lebih tertarik untuk berkunjung di desa wisata ini tanpa ada keluhan yang berarti.

Acara yang diikuti oleh lebih dari 100 orang masyarakat Desa Lumban Bulbul ini, diharapkan nantinya menjadi penyambung informasi kepada masyarakat lainnya di wilayah pantai Danau Toba yang belum berkesempatan hadir.

Materi yang disampaikan oleh OJK, BI dan BTN tentunya dapat dijadikan bekal dalam menjalankan bisnis di daerah pariwisata yang kian berkembang seiring dengan kebutuhan layanan di sektor pariwisata ini.

“Pemerintah Kabupaten Toba sangat berharap besar dengan hasil dari program ini, karena jika secara maksimal diterapkan maka dapat dipastikan Ekosistem Keuangan Inklusif di Desa Wisata Lumban Bulbul mampu bersaing dengan destinasi wisata unggulan lain di Indonesia,” pungkasnya. (ng)