18/07/2024 9:29
EKONOMI & BISNIS

Rupiah Lanjutkan Pelemahan pada Perdagangan Pagi Ini

Karyawati menghitung mata uang Dolar Amerika Serikat di tempat penukaran uang asing. Bisnis

Fokusmedan.com : Imbal hasil US Treasury 10 tahun mengalami kenaikan yang cukup tajam di level 4.317%. Kenaikan imbal hasil US Treasury tersebut menjadi kabar buruk bagi mata uang Rupiah.

Kenaikan imbal hasil US Treasury itu sendiri terjadi di tengah minimnya agenda ekonomi. Kenaikan tersebut lebih didorong oleh ekspektasi mundurnya rencana kenaikan bunga acuan oleh Bank Sentral AS atau The FED.

Mata uang rupiah pada pperdagangan Selasa, (20/2/2024) pagi ini dibuka melemah di level 15.650 per US Dolar. Dengan kenaikan imbal hasil US Treasury tersebut, maka peluang mata uang Rupiah untuk menguat di hari ini sangat kecil sekali meskipun pada perdagangan besok, Bank Indonesia akan menetapkan besaran bunga acuannya.

Di sisi lainnya, kinerja IHSG berbeda arah dengan Rupiah pada perdagangan pagi. IHSG ditransaksikan menguat di level 7.315,50.

“Kinerja sejumlah bursa di Asia yang bergerak variatif menjadi salah satu alasan kinerja IHSG untuk bergerak seirama. Selain itu, faktor teknikal juga turut menjadi penggerak perdagangan IHSG ditengah minimnya sentiment pasar,” ujar Analis Pasar Keuangan Gunawan Benjamin.

Sementara itu, harga emas dunia kembali diperdagangkan melemah. Harga emas ditransaksikan melemah dikisaran level $2.016 per ons troy pada sesi perdagangan pagi ini.

“Pelemahan harga emas terjadi di tengah minimnya sentiment yang bisa mendongkrak kenaikan harga itu sendiri. Dan justru diperburuk dengan kian dekatnya kepastian penundaan pemotongan bunga acuan Bank Sentral AS,” tukasnya. (ram)