24/06/2024 11:30
EKONOMI & BISNIS

Perang Berkecamuk, Pasar Keuangan Bisa Sangat Volatile Sepekan ke Depan

Ilustrasi kinerja pasar keuangan. Antara

Fokusmedan.com : Bakal ada banyak agenda ekonomi penting yang akan menjadi fokus perhatian pelaku pasar selama sepekan ke depan. Salah satu yang paling dinanti pelaku pasar adalah rilis data pertumbuhan ekonomi China.

Data tersebut akan sangat berpengaruh besar terhadap kinerja pasar keuangan di Asia. Dan dari tanah air, Bank Indonesia juga akan memutuskan besaran bunga acuan pada Rabu nanti. Untuk besaran bunga acuan BI diproyeksikan masih akan tetap sama.

Di sisi lain perpertumbuhan ekonomi China diproyeksikan akan tumbuh melambat. Sehingga data tersebut pada dasarnya sudah diantisipasi pelaku pasar jauh hari sebelumnya.

Analis Pasar Keuangan Gunawan Benjamin mengatakan, dalam sepekan ke depan pasar keuangan justru dibayangi kabar buruk dari meningkatnya tensi geopolitik belakangan ini.

“Ketidakpastian akan sangat berpeluang memicu volatilitas yang tinggi pada pasar keuangan di pekan ini. Kinerja pasar keuangan di Asia pada perdagangan pembukaan pagi terpantau bergerak mixed,” ujarnya, Senin (15/1/2024).

IHSG diproyeksikan akan bergerak mixed dalam rentang 7.150 hingga 7.250. Pelaku pasar akan menanti rilis data neraca perdagangan di awal pekan. Sejauh ini, IHSG menguat dikisaran level 7.250 di sesi perdagangan pagi.

Sementara itu, kinerja mata uang rupiah di awal pekan ditransaksikan melemah tipis dikisaran level 15.550 per US Dolarnya. Mata uang Rupiah diproyeksikan akan bergerak sideways selama sepekan ke depan. Di mana sentimen fundamental dari perekonomian AS tidak begitu besar mempengaruhi kinerja pasar keuangan dalam sepekan nantinya.

Rupiah masih berpeluang untuk bergerak dalam rentang 15.480 hingga 15.575 selama sepekan ke depan.

“Ketidakpastian yang sulit diprediksi serta sangat berpengaruh ke pasar keuangan adalah kondisi geopolitik yang cenderung mengalami peningkatan eskalasi, dan sangat berpeluang menjadi kabar buruk bagi pasar keuangan,” ujarnya.

Di sisi lainnya, harga emas terpantau bergerak naik ditengah peningkatan tensi geopolitik yang kian memanas. Emas diuntungkan dengan situasi tersebut. Dan harga emas di awal pekan ini berada di kisaran level $2.050 per ons troy nya. Dan selama sepekan kedepan harga emas diproyeksikan akan cukup stabil dengan peluang menguat ditengah kian berkecamuknya perang. (ram)