24/06/2024 9:58
NASIONAL

PDIP: Koalisi Besar Kalau Mau Nyalonkan Capres Deklarasi Jangan Banyak Omong

Fokusmedan.com : Politikus PDI Perjuangan Aria Bima menegaskan bahwa PDIP sudah mengantongi ambang batas pencalonan presiden atau presidential threshold 20 persen. Dia menyebut, PDIP bisa mengusung capres baik sendiri maupun kerja sama.

Hal itu ditegaskan Aria untuk menampik anggapan bahwa PDIP ngotot ingin capres jika berkoalisi.

“Saya tidak ngerti, PDIP ini 20 persen threshold-nya lolos. Bukan ngotot mengotot, kita ini bisa nyalonkan,” kata Aria di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Kamis (13/4).

 

Menurutnya, apabila koalisi besar memang memiliki capres dan cawapres yang sudah ditentukan maka tidak masalah untuk langsung melakukan deklarasi. PDIP akan menghormati keputusan tersebut.

“Jadi saya menghargai untuk koalisi besar mau nyalonkan segera saja nyalonkan, deklarasi, jangan banyak ngomong. Karena saya ini sudah sejak 1,5 tahun ngomongnya tentang kerja sama, kerja sama koalisi,” ujar Aria.

Padahal, menurutnya masalah kerja sama politik antarpartai masih sangat dinamis. Semua masih bisa berubah seiring berjalannya waktu ke depan.

Aria mengatakan sebelum ada pendaftaran secara resmi capres dan cawapres ke KPU, maka selama itu kerja sama politik yang ada saat ini masih sangat dinamis.

“Koalisi yang paling bener adalah pada saat koalisi ditandatangani seluruh partai politik di form KPU dan diserahkan ke KPU, itu kerja sama yang paling bener sesuai dengan aturan ya. Di situ tidak ada koalisi formnya KPU itu, pengusungan partai politik. Pengusung partai politik, enggak ada koalisi,” tutur Aria.

Kendati demikian, dia menyebut ke depan PDIP tentu akan menjajaki kerja sama politik dalam menghadapi Pilpres 2024. Tetapi tentu kerja sama itu dilakukan dengan partai-partai yang memiliki kesamaan pandang.

“PDI Perjuangan saya yakin akan bekerja sama dengan seluruh partai politik, yang jelas bukan kalkulasi saja menang kalah, platform ideologinya sama,” imbuh Aria.(yaya)