24/06/2024 11:24
SUMUT

PTAR Sukses Kembangkan Benih Lokal Siporang, Petani Binaan Panen Perdana

Panen perdana uji varietas di area persawahan Kelompok Tani Aek Pahu, Desa Napa, Batangtoru. 

Fokusmedan.com : PT Agincourt Resources (PTAR) bersama Dinas Pertanian Tapanuli Selatan, Balai Penyuluh Pertanian Batangtoru, kelompok tani binaan, serta stakeholder terkait, melakukan panen perdana uji varietas benih padi Siporang organik di area persawahan Kelompok Tani Aek Pahu, Desa Napa, Kecamatan Batangtoru, Senin (20/3). Hasil pengubinan panen perdana ini sebanyak 5,2 ton/ha.

Siporang adalah benih padi unggul asal Kabupaten Tapanuli Selatan yang telah lolos serti­fikasi dari Kementerian Pertanian Republik Indonesia dan mendapatkan Serti­kat Tanda Daftar Varietas Tanaman, dan diserahterimakan oleh Bupati Tapanuli Selatan, Dolly Putra Parlindungan Pasaribu kepada PTAR pada bulan Juni 2022.

“Ke depannya, kami menargetkan angka 5,6 hingga 5,8 ton/ha untuk sekali panen, dua kali per tahun, dengan sistem organik ini,” kata Community Development Manager PTAR, Rohani Simbolon dalam keterangannya dikutip, Sabtu (25/3/2023).

Untuk program ini, PTAR memberikan dukungan berupa sarana produksi tanaman, mulai dari pupuk kompos, pupuk cair untuk budidaya organik, pupuk dan pestisida kimia untuk budidaya konvensional, serta peningkatan kapasitas dan pendampingan dari awal budidaya hingga panen bersama BPP Batangtoru.

Selain dikembangkan di Kelompok Tani Aek Pahu Desa Napa, PTAR juga merangkul Kelompok Tani Permata Hijau Desa Sipenggeng dengan metode konvensional.

“Program ini adalah bentuk komitmen kami dalam meningkatkan kualitas sektor pertanian di Kabupaten Tapanuli Selatan, sehingga secara langsung juga dapat meningkatkan perekonomian lokal sekitar wilayah Tambang Emas Martabe, selain itu juga mendukung upaya Bupati dalam mengembangkan benih padi lokal,” ungkap Rohani.

Sementara itu, Sekretaris Dinas Pertanian Tapanuli Selatan, Muhammad Taufik Batubara, mengatakan, panen padi Siporang di Kecamatan Batangtoru ini adalah momentum penting, karena secara endemik, benih Siporang tumbuh di area Sipirok yang memiliki ketinggian di atas 800 mdpl, sementara area Batangtoru merupakan dataran rendah.

“Artinya, benih Siporang ternyata bisa dibudidayakan tidak hanya di dataran tinggi. Ini membuka kemungkinan untuk pengembangan Siporang di daerah lain,” terang Taufik.

Selanjutnya, Taufik mengungkapkan, pengembangan benih padi Siporang ini selaras dengan visi Bupati dalam bidang pertanian, yaitu pengembangan pertanian melalui penguatan local wisdom di masing-masing kecamatan.

“Kami mengucapkan terima kasih kepada PTAR yang telah banyak bekerjasama dengan pemerintah dalam penguatan sektor pertanian, serta telah banyak membuat program di sekitar lingkar tambang yang inovatif dan edukatif,” pungkas Taufik. (ng)