14/06/2024 7:32
EKONOMI & BISNIS

Pasar Keuangan Bertumbangan, Resesi AS Sudah di Depan Pintu

Ilustrasi kinerja IHSG. Antara

Fokusmedan.com : Gubernur Bank Sentral AS Jerome Powell memberikan gambaran yang buruk terkait dengan rencana kenaikan suku bunga acuan The FED nantinya. Beliau memberikan gambaran bahwa kenaikan suku bunga acuan di AS bisa dinaikkan dari target awal sebelumnya.

“Saya menilai bahwa The FED akan sangat berpeluang untuk menaikkan bunga acuan hingga 6% ke depan,” ujar Analis Pasar Saham, Gunawan Benjamin, Jumat (10/3/2023).

Artinya, lanjut dia, apa yang dikhawatirkan oleh banyak pihak terkait dengan kemungkinan resesi sudah tidak terbantahkan lagi. Sulit bagi AS untuk keluar dari ancaman resesi tersebut karena bunga tinggi akan terus menekan pertumbuhan ekonomi.

Dan tentunya apa yang disampaikan oleh Gubernur Bank Sentral AS sangat mencerminkan kondisi fundamental ekonomi AS. Di mana AS harus mengalami resesi untuk kemudian baru masuk ke periode pemulihan.

Akibat pernyataan The Fed tersebut, pasar keuangan mengalami tekanan di akhir pekan ini. IHSG terkoreksi 0.51% di level 6.765,30. Dan IHSG juga tidak sendirian, banyak bursa di Asia yang bertumbangan, bahkan indeks bursa saham Hang Seng terpuruk hingga 3% pada perdagangan hari ini. Bursa di Eropa dan di Amerika juga mengalami keterpurukan yang tidak jauh berbeda.

Kinerja mata uang Rupiah pada akhir pekan ini mencoba untuk melawan kuatnya tekanan US Dolar. Rupiah pada perdagangan akhir pekan ini di transaksikan di kisaran level 15.445 per dolar AS setelah sebelumnya mata uang rupiah sempat mengalami tekanan hingga ke level 15.500 per dolar AS.

Sebelumnya Gubernur BI menyatakan tidak akan menaikkan bunga acuan lagi. Hal ini menjadi tanda tanya besar, mengingat The FED justru bersikap sebaliknya. Dan pelemahan rupiah belakangan ini tidak bisa dianggap enteng karena semua akar masalahnya ada di Bank Sentral AS.

“Kenaikan bunga acuan yang agresif di AS dan jika tidak diimbangi, akan lebih banyak menyisakan penderitaan bagi mata uang di banyak negara termasuk Indonesia,” terangnya.

Sementara itu, harga emas terpantau stabil setelah sempat terpuruk sesaat setelah Gubernur The FED menyampaikan pandangannya. Harga emas saat ini ditransaksikan dikisaran $1.835 per ons troy, atau dikisaran Rp914 ribu per gramnya. (ram)