22/06/2024 7:40
NASIONAL

Air Sungai Situbondo Meluap, 613 Rumah Warga Terendam Banjir

Banjir merendam rumah warga di Desa Klatakan, Kecamatan Kendit, Situbondo. Kompas.com

Fokusmedan.com : Sebanyak 613 rumah warga di empat desa kebanjiran luapan air sungai setelah hujan deras selama beberapa jam mengguyur bagian wilayah Kabupaten Situbondo di Provinsi Jawa Timur pada Selasa (28/2) malam.

Menurut Kepala Pelaksana BPBD Situbondo Sruwi Hartanto, luapan air sungai membanjiri permukiman warga di Desa Klatakan di Kecamatan Kendit, Desa Kalimas dan Besuki di Kecamatan Besuki, serta Desa Kalianget di Kecamatan Banyuglugur.

“Semalam hujan berlangsung lama sejak pukul 18.00 WIB, dengan intensitas cukup tinggi, di Situbondo, dan beberapa jam kemudian sungai meluap tak mampu menampung debit air, sehingga air masuk ke rumah-rumah warga,” kata Sruwi di Situbondo dikutip dari Antara, Rabu (1/3/2023).

Ia mengatakan bahwa luapan air Sungai Kukusan di Desa Klatakan menggenangi 90 rumah warga di Dusun Krajan Jatisari dan 130 rumah warga di Dusun Pesisir Timur.

Menurut dia, rumah-rumah warga yang terdampak banjir di dua dusun di Desa Klatakan sempat tergenang setinggi 70 hingga 100 cm.

“Pukul 23.15 WIB air mulai surut, seiring hujan yang sudah mulai reda,” ujar Sruwi.

Sementara di Desa Besuki dan Kalimas, ia mengatakan, ada 334 rumah warga yang kebanjiran luapan air sungai dan tergenang setinggi 40 sampai 50 cm karena ada bagian tanggul sungai yang jebol.

Menurut data BPBD, banjir menggenangi 69 rumah warga di Dusun Krajan di Desa Kalimas serta 265 rumah warga di Dusun Paddek, Kota Timur, Lesanan Lor, dan Lesanan Kidul di Desa Besuki.

Di Desa Kalianget, luapan air Kali Lubawang menggenangi lima rumah warga di Dusun Rampak dan 54 rumah warga di Dusun Karang Malang.

“Tim Reaksi Cepat BPBD semalam langsung ke beberapa lokasi banjir luapan air sungai dan melakukan pendataan, dan membantu warga terdampak,” kata Sruwi.

Dia mengimbau warga mewaspadai dampak kondisi cuaca ekstrem hingga 3 Maret 2023.

“Sesuai rilis Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Stasiun Meteorologi Kelas 1 Juanda Sidoarjo, wilayah Jawa Timur waspada cuaca ekstrem terhitung dari 25 Februari hingga 3 Maret 2023,” katanya. (ram)