14/07/2024 7:42
EKONOMI & BISNIS

IHSG Lanjutkan Tren Buruk di Pekan Ini, Rupiah Menguat dan Emas Masih Bersinar

Ilustrasi kinerja IHSG. ust

Fokusmedan.com : Bank Sentral AS atau The FED tetap akan menaikkan bunga acuan meskipun ditentang oleh kalangan politisi dan masyarakat di AS. Pernyataan tersebut membuat investor di pasar keuangan global resah.

Bahkan skenario terburuk kenaikan bunga acuan Bank Sentral AS bisa parkir di angka 6% untuk waktu yang sangat lama kian mencuat.

Analis Pasar Keuangan Gunawan Benjamin mengatakan, bagi Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG), rencana The FED tersebut tentunya kian menegaskan bahwa kenaikan bunga acuan di tanah air masih akan berlanjut nantinya. Kenaikan bunga acuan tersebut akan membuat biaya modal emiten yang melantai di bursa maupun perusahaan pada umumnya meningkat.

Ditambah lagi, kata dia, IMF terus memotong perkiraan pertumbuhan ekonomi di banyak negara. Dan menegaskan bahwa resesi bagi sepertiga Negara di dunia ini akan terjadi.

“Guncangan ekonomi dalam bentuk resesi atau perlambatan ekonomi tentunya kian mempertegas bahwa akan ada banyak emiten yang kinerjanya bermasalah,” ujarnya, Rabu (11/1/2023).

IHSG sendiri selama sepekan ini mencatatkan penurunan beruntun selama tiga hari berturut-turut. Pada hari ini IHSG melemah 0.57% di level 6.584,45.

IHSG masih tertahan oleh level support 6.568 yang sejauh ini masih mampu menjadi bumper. Namun, resesi global yang dipastikan akan terjadi di tahun ini, tentunya menyisahkan kemungkinan buruk bahwa pasar saham berpeluang untuk melanjutkan terkoreksi.

“Tidak mungkin mengharapkan IHSG bertahan, sementara emiten yang didalamnya justru kinerjanya tertekan,” katanya.

Sehingga wajar pasar saham mengalami tekanan ditengah ancaman resesi saat ini. Meskipun IHSG terkesan bergerak anomali dibandingkan dengan bursa di Asia. Namun anomali pada IHSG juga sempat terjadi (2022) manakala tekanan bursa di regional asia begitu besar, IHSG justru masih mampu bertahan di zona hijau.

Sangat jauh berbeda dengan IHSG, kinerja mata uang rupiah belakangan ini justru mengalami penguatan. Disesi perdagangan sore, Rupiah bahkan mampu menembus level psikologis Rp15.500 per dolar AS dan diperdagangan dikisaran Rp15.480 per dolar AS. Pelemahan USD Index yang mendekati level 103 menjadi salah satu pemicunya.

“Mata uang dolar AS mengalami tekanan, dan hal ini menjadi katalis bagi penguatan harga emas. Di mana harga emas pada pekan ini juga mengalami penguatan,” tuturnya.

Saat ini harga emas sudah bertengger dikisaran angka $1.883 per ons troy. Meskipun penguatan rupiah mengurangi dampak dari kenaikan harga emas dunia. Jika dirupiahkan harga emas saat ini dijual dikisaran Rp940 ribu per gramnya. (ram)