22/06/2024 6:51
EKONOMI & BISNIS

Awal Tahun, Investasi Dituntut Kewaspadaan Tinggi dan Wait And See

Ilustrasi investasi. Pixabay

Fokusmedan.com : Pekan pertama tahun 2023, data inflasi akan menjadi data pembuka yang akan mempengaruhi kinerja pasar keuangan di tanah air. Inflasi secara year on year pada Desember diperkirakan akan lebih rendah dibandingkan dengan November dan secara bulanan atau month to month pada bulan Desember tetap akan naik.

Pengamat ekonomi Sumut, Gunawan Benjamin menilai, rilis data inflasi tersebut tidak akan banyak berpengaruh pada kinerja pasar keuangan. Jika ditarik data 5 tahun belakangan ini, kinerja IHSG kerap mengalami penguatan pada saat tahun baru, setidaknya menguat dalam kurun waktu dua pekan perdagangan.

Akan tetapi, lanjutnya, pernah turun pada saat tahun baru 2020, di mana pandemi Covid-19 mulai merebak di banyak negara di dunia. Sehingga pelaku pasar banyak yang mengambil posisi jual, dan menekan IHSG hingga titik terendahnya pada Maret 2020 yang sempat menyentuh level 4.194.

“Pada dasarnya Covid-19 kala itu sudah ditemukan di banyak negara di akhir tahun 2019 sehingga pelaku pasar sudah mendapatkan input informasi bahwa kondisi ekonomi di tahun 2020 akan memasuki masa suram. Dan faktanya telah memicu resesi di banyak negara termasuk Indonesia kala itu,” ujarnya, Minggu (1/1/2023).

Saat ini, tambahnya, pelaku pasar juga sudah mendapatkan konfirmasi bahwa di tahun ini akan ada banyak negara yang mengalami resesi. Sementara Indonesia sejauh ini diproyeksikan mengalami perlambatan ekonomi.

Di tengah situasi seperti sekarang, resesi yang akan terjadi pada tahun ini lebih jelas kelihatan dibandingkan dengan awal tahun 2020 silam.

“Jadi, sebaiknya pelaku pasar berhati-hati di awal tahun ini. Saya melihat potensi koreksi pada bursa saham di awal tahun sangat berpeluang terjadi dan direkomendasikan pelaku pasar mengambil posisi wait and see,” jelasnya.

Di pekan ini juga ada FOMC Minutes Bank Sentral AS atau The FED yang tentunya akan memberikan konfirmasi kebijakan apa yang akan di ambil AS nantinya.

Di sisi lain, mata uang Rupiah yang pada akhir tahun kemarin ditutup menguat, akan berpeluang bergerak dalam rentang Rp15.400 hingga Rp15.600 per dolar AS. Rupiah diperkirakan akan bergerak dengen kecenderungan menguat seiring dengan pelemahan USD Index yang berada dikisaran 103.49 sejauh ini.

Sementara itu, harga emas diproyeksikan cenderung naik dalam rentang $1.800 hingga $1.875 per ons troy di pekan ini.

Di tahun 2023 ini, inflasi masih akan tetap tinggi meskipun akan lebih rendah dibandingkan tahun 2022. Pertumbuhan ekonomi akan melambat di bawah 4%, harga komoditas unggulan ekspor nasional seperti batu bara akan melandai dengan kecenderungan tutun, ekspor sawit kembali dibatasi, dunia usaha akan dibebani dengan bunga tinggi, hingga muncul tekanan pada daya beli masyarakat.

“Dengan kondisi tersebut, sebaiknya berinvestasi di pasar keuangan menuntut kewaspadaan yang lebih tinggi,” pungkasnya.(ram)