Kemenkes: Acuan Harga Tertinggi Tes “Swab” Dievaluasi Secara Periodik

fokusmedan : Pelaksana Tugas (Plt) Dirjen Pelayanan Kesehatan Kementerian Kesehatan ( Kemenkes) Abdul Kadir mengatakan, acuan harga tertinggi tes swabmandiri yang telah ditetapkan sebesar Rp 900.000 akan dievaluasi secara periodik.

Hal itu mengacu perubahan harga pada sejumlah komponen utama maupun komponen pendukung pelaksanaan tes tersebut.

“Kami akan melakukan evaluasi secara periodik atas penetapan harga (tertinggi) ini, dengan memperhitungkan perubahan harga biaya komponen yang tadi kami sebutkan,” kata Abdul Kadir dalam konferensi pers yang ditayangkan langsung di Kompas TV, Jumat (2/10/2020).

Komponen yang dimaksud terdiri dari beberapa hal. Pertama, jasa pelayanan atau jasa SDM.

Menurutnya, pihaknya telah menghitung jasa pelayanan yang terdiri atas jasa dokter mikrobiologi klinis atau dokter patologi klinis, tenaga ekstraksi, jasa pengambilan sampel dan jasa ahli teknologi laboratorium medis (ATLM).

Kedua, komponen bahan habis pakai yang terdiri dari berbagai macam alat habis pakai dan termasuk di dalamnya APD level III.

“Di samping itu kami juga menghitung harga reagen, yakni terdiri dari reagen ekstraksi dan harga reagen PCR itu sendiri,” ungkap Abdul Kadir.

“Kemudian, kami hitung biaya pemakaian listrik, air, telepon, maintenance alat, biaya pendaftaran hingga pengiriman hasil tes swab,” tutur dia.

Sebelumnya, Abdul Kadir mengumumkan batasan biaya tertinggi tes swab Covid-19 yang dilakukan secara mandiri oleh masyarakat, yakni sebesar Rp 900.000.

Dia menjelaskan, besaran biaya tersebut sudah termasuk untuk membiayai pengambilan swab dan biaya pemeriksaan real time PCR.

“Jadi Rp 900.000 ini termasuk biaya pengambilan swab sekaligus biaya periksa real time PCR. Jadi dua komponen ini disatukan dengan biaya (komponen) tadi total menjadi Rp 900.000,” kata Abdul Kadir.(yaya)