Terus Meningkat, Kematian Akibat Virus Corona di Dunia Lampaui 1 Juta

Reuters

fokusmedan : Jumlah kematian global akibat virus corona baru, yang muncul kurang dari setahun yang lalu di China dan telah melanda seluruh dunia, melampaui 1 juta pada Selasa (29/9/2020) menurut penghitungan Reuters.

Laju kematian karena Covid-19 terus meningkat di beberapa negara. Angka kematian telah berlipat ganda dari setengah juta hanya dalam tiga bulan di Amerika Serikat, Brasil dan India.

Lebih dari 5.400 orang meninggal di seluruh dunia setiap 24 jam, menurut perhitungan Reuters berdasarkan rata-rata kematian sejauh ini pada bulan September. Itu setara dengan sekitar 226 orang per jam, atau satu orang setiap 16 detik.

Amerika Serikat, Brasil dan India menyumbang hampir 45% dari semua kematian karena Covid-19 secara global, dengan wilayah Amerika Latin saja lebih dari sepertiganya.

India adalah pusat pandemi terbaru secara global, mencatat pertumbuhan infeksi harian tertinggi di dunia dalam beberapa pekan terakhir, dengan rata-rata sekitar 87.500 kasus baru setiap hari sejak awal September.

Terlepas dari lonjakan kasus, jumlah kematian di India sekitar 95.500 dan laju pertumbuhan kematian tetap di bawah Amerika Serikat, Inggris, dan Brasil.

Pakar kesehatan menekankan bahwa data resmi untuk kematian dan kasus secara global sejak kasus pertama yang dilaporkan di China pada awal Januari hampir pasti tidak dilaporkan, terutama di negara-negara dengan kapasitas pengujian terbatas.

Tingkat kematian global yang dilaporkan telah meningkat dari tiga bulan lalu ketika rata-rata sekitar 4.700 orang meninggal karena penyakit terkait Covid-19 setiap 24 jam, atau satu orang setiap 18 detik.

Jumlah infeksi meningkat lagi di Amerika Serikat dan membuat rekor baru di Eropa, yang menyebabkan hampir 25% kematian.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperingatkan tentang penyebaran yang mengkhawatirkan di Eropa barat hanya beberapa minggu lagi dari musim influenza musim dingin.

WHO juga memperingatkan pandemi masih membutuhkan intervensi pengendalian besar di tengah meningkatnya jumlah kasus di Amerika Latin, di mana banyak negara telah mulai melanjutkan kehidupan sosial dan publik yang normal.(ng)