Ekonom : Surplus Perdagangan Bisa Susut Asalkan Larangan Ekspor CPO Berlanjut

Pekerja memuat tandan buah segar kelapa sawit. Antara

Fokusmedan.com : Ekonom Bahana Sekuritas Putera Satria Sambijantoro memproyeksi, surplus neraca perdagangan bulan depan kemungkinan akan turun jika larangan ekspor minyak sawit mentah (crude palm oil/CPO) berlanjut.

Dia memproyeksi, surplus necara dagang berada pada kisaran 400-800 juta dollar AS. Minyak sawit mentah dan turunannya sendiri menyumbang ekspor bulanan sekitar 2,5-3 miliar dollar AS.

“Kami memperkirakan surplus yang tipis antara 400-800 juta dollar AS jika larangan ekspor masih berlaku,” kata Satria dikutip Kompas.com, Rabu (18/5/2022).

Satria mengungkapkan, CPO, batu bara, dan nikel adalah 3 komoditas unggulan Indonesia yang menopang neraca perdagangan.

Meski terdapat larangan ekspor CPO, Indonesia tetap bisa mencatatkan surplus lantaran dua komoditas lainnya. Tak heran, bulan depan diproyeksi tetap mencatat surplus meski tipis.

“Indonesia masih bisa hidup tanpa satu (dari 3 komoditas), selama dua (komoditas) lainnya tidak terganggu,” beber Satria.

Di sisi lain, kinerja neraca perdagangan pada bulan ini tetap surplus sebesar 7,56 miliar dollar AS, membuktikan bahwa ekspor masih tetap tinggi meskipun ada larangan ekspor CPO.

Berdasarkan data sejak tahun 2008, kinerja ekspor untuk pertama kalinya tidak turun secara bulanan (month to month/mtm) selama Hari Raya Idul Fitri.

Artinya kata Satria, sebagian besar ekspor komoditas Indonesia kemungkinan telah dimuat di depan (frontloaded) pada bulan April 2022.

“Dengan kata lain, surplus yang lebih besar (pada bulan April) mengorbankan lebih banyak tekanan untuk neraca perdagangan 2-3 bulan ke depan,” beber dia.

Lebih lanjut dia menjelaskan, surplus pada bulan April menjadi yang terbesar sepanjang sejarah seharusnya tidak mengejutkan. Sebab secara historis, perekonomian selalu mencatat surplus selama Idul Fitri.

“(Alasannya) karena ekspor dan impor turun. Penurunan impor biasanya lebih tajam karena hari kerja yang lebih sedikit. Dengan demikian aktivitas manufaktur juga lebih rendah,” tandas dia.(ng)