Pejabat Rusia Sebut Situasi Kemanusiaan di Ukraina Terus Memburuk

Bangunan tempat tinggal di Kyiv, Ukraina hancur. Aljazeera/ Reuters.

Fokusmedan.com : Seorang pejabat senior Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan pada Sabtu bahwa situasi kemanusiaan di Ukraina terus memburuk.

Pejabat Rusia itu menyalahkan tindakan para pejuang Ukraina, kantor berita RIA melaporkan. Pasukan Rusia telah mengepung beberapa kota Ukraina.

Saksi mata melaporkan pasukan Rusia melancarkan penembakan secara intens.

“Sayangnya situasi kemanusiaan di Ukraina terus memburuk dengan cepat, dan di beberapa kota telah masuk ke dalam bencana,” RIA mengutip kepala Pusat Kontrol Pertahanan Nasional Rusia Mikhail Mizintsev.

Mizintsev mengatakan pasukan Ukraina memasang ranjau di lingkungan perumahan dan menghancurkan jembatan serta jalan.

Para pejabat Rusia sebelumnya menuduh pasukan Ukraina menembaki rakyat mereka sendiri dan kemudian berusaha menyalahkan Moskow. Ukraina dan negara-negara Barat membantah tuduhan tersebut.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Antonio Guterres pada Rabu (9/3) mendesak Rusia untuk “menghentikan pertumpahan darah sekarang juga” menyusul serangan udara Moskow terhadap sebuah rumah sakit di Ukraina.

“Serangan baru-baru ini terhadap rumah sakit di kota Mariupol, Ukraina, di mana terdapat bangsal ibu dan anak, mengerikan,” kata Guterres di akun Twitter.

“Warga sipil harus membayar harga termahal untuk perang yang tidak ada sangkut pautnya dengan mereka,” kata sang sekjen. “Kekerasan yang tidak masuk akal ini harus diakhiri. Setop pertumpahan darah sekarang.”

Dewan Kota Mariupol mengungkapkan bahwa pasukan Rusia menjatuhkan sejumlah bom. Lewat kanal Telegram miliknya, mereka membagikan sebuah foto tentang lokasi salah satu bom yang dijatuhkan.

“Mariupol. Serangan langsung pasukan Rusia di rumah sakit bersalin. Orang-orang, anak-anak tertimbun reruntuhan. Keji! Berapa lama lagi dunia akan menjadi antek yang mengabaikan teror? Tutup langit (Ukraina) sekarang juga! Setop pembunuhan! Anda memiliki kekuatan, tetapi Anda terlihat seperti hilang rasa kemanusiaan,” kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy lewat Telegram.

Sedikitnya 516 warga sipil tewas dan 908 lainnya terluka di Ukraina sejak Rusia melakukan invasi ke negara tetangganya itu, menurut data PBB. Jumlah korban sebenarnya dikhawatirkan jauh lebih tinggi.

Lebih dari 2,1 juta warga Ukraina telah menyelamatkan diri ke negara-negara tetangga, menurut Komisaris Tinggi untuk Pengungsi PBB (UNHCR).(Reuters/ant)