Kuartal IV 2021, Utang Luar Negeri RI Turun ke Rp5.935 Triliun

Ilustrasi utang negara. Ist

Fokusmedan.com : Bank Indonesia (BI) mencatat utang luar negeri (ULN) Indonesia sebesar US$415,1 miliar atau setara Rp5.935 triliun (kurs Rp14.300 per dolar AS) pada kuartal IV 2021. Utang itu turun 2 persen dari kuartal sebelumnya, US$424 miliar.

“Perkembangan tersebut disebabkan oleh penurunan posisi ULN sektor publik (pemerintah dan bank sentral) dan sektor swasta,” ujar Direktur Eksekutif Kepala Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono, Selasa (15/2/2022).

Secara tahunan, posisi ULN pada kuartal IV 2021 turun 0,4 persen, setelah tumbuh 3,8 persen pada kuartal sebelumnya.

Jika dirinci, ULN pemerintah US$200,2 miliar atau turun dari posisi kuartal sebelumnya, US$205,5 miliar. Secara tahunan, ULN pemerintah turun 3 persen setelah menanjak 4,1 persen pada kuartal III 2021.

“Penurunan ULN terjadi seiring beberapa seri Surat Berharga Negara (SBN) yang jatuh tempo dan pelunasan sebagian pokok pinjaman di kuartal IV 2021,” ujarnya dikutip dari CNNIndonesia.com.

Di samping itu, volatilitas di pasar keuangan global yang cenderung tinggi turut berpengaruh pada perpindahan investasi dari SBN ke instrumen lain, sehingga mengurangi porsi kepemilikan investor asing pada SBN.

Penurunan juga terjadi pada utang luar negeri swasta dari US$209,3 miliar menjadi US$205,9 miliar. Secara tahunan, ULN swasta merosot 0,9 persen pada kuartal IV 2021, usai tumbuh 0,6 persen pada kuartal sebelumnya.

“Perkembangan tersebut disebabkan oleh semakin dalamnya kontraksi ULN lembaga keuangan (financial corporations) menjadi 4,2 persen (yoy), dari kontraksi kuartal sebelumnya 2,7 persen (yoy), dan kontraksi ULN korporasi bukan lembaga keuangan (nonfinancial corporations) menjadi sekitar 0,01 persen, setelah tumbuh 1,5 persen (yoy) pada kuartal III 2021,” ujarnya.

Meski bertambah, BI mengklaim utang luar negeri Indonesia saat ini masih cukup sehat. Itu tercermin dari rasio utang luar negeri terhadap PDB yang masih terjaga di kisaran 35 persen.

Rasio utang tersebut turun dibandingkan kuartal sebelumnya yang sempat menyentuh 37 persen. Selain itu, kesehatan utang juga tercermin dari porsi utang luar negeri yang 88,3 persen di antaranya jangka panjang.

Agar kesehatan utang itu terus terjaga, Erwin menerangkan BI dan pemerintah akan terus berupaya memperkuat koordinasi dan pemantauan perkembangan utang luar negeri. Selain itu, pemerintah dan BI juga akan menerapkan prinsip kehati-hatian dalam pengelolaan utang tersebut.

“Peran ULN juga akan terus dioptimalkan dalam menopang pembiayaan pembangunan dan mendorong pemulihan ekonomi nasional, dengan meminimalisasi risiko yang dapat memengaruhi stabilitas perekonomian,” ujarnya.(ng)