Seorang Nenek di Jambi Tewas Dililit Piton 6 Sepanjang Meter

Ular piton sepanjang 6 meter yang melilit korban hingga tewas. Kompas.com

Fokusmedan.com : Seorang ibu rumah tangga (IRT) di Jambi meninggal dunia setelah dililit ular piton sepanjang 6 meter.

Serangan ular terjadi saat korban hendak buang air besar (BAB) di Sungai Siau, Jembatan Kotaraja, Kelurahan Muara Sabak Ilir, Kecamatan Muara Sabak Timur, Kabupaten Tanjung Jabung Timur, Jambi pada Selasa (8/2/2022) sekitar pukul 5.30 WIB.

“Korban meninggal diserang ular piton dengan ukuran sekitar 6 meter,” kata Kapolsek Sabak Timur, AKP Budi Santoso melalui sambungan telepon dikutip Kompas.com, Selasa (8/2/2022).

Ia mengatakan kronologi kejadian berawal saat korban hendak buang air besar di sungai yang tidak jauh dari rumah korban.

Namun saat ingin masuk jamban, tiba-tiba korban diserang ular piton berukuran besar, dengan panjang sekitar 6 meter.

Ular menggigit kaki kanan korban lalu membelit tubuhnya.

Kejadian ini terungkap setelah anak korban, Indo Raja, menyusul ke TKP karena korban tak kunjung pulang ke rumah. Saat di lokasi, Indo Raja sudah melihat ibunya dililit ular.

Dia segera mencoba menyelamatkan korban dengan menarik tangan ibunya. Namun lilitan ular itu sangat kuat sehingga Indo Raja meminta pertolongan ke tetangga.

Saksi lain yang merupakan tetangga korban, Muhammad Hamzah datang membawa tombak bersama warga lain. Mereka berhasil membunuh ular tersebut dan mengamankan korban dalam keadaan sudah tidak bernyawa.

“Akibat kerjadian tersebut korban meninggal dunia dengan luka gigitan di bagian kaki, wajah, dan leher sebelah kiri,” kata Kapolsek Budi Santoso.

Tim pihak kepolisian telah melakukan olah TKP dengan menurunkan 4 personil, lalu melakukan evakuasi, menyambangi rumah korban dan mengamankan ular phyton.

Pihak kepolisian juga menyampaikan himbauan kepada keluarga korban dan warga untuk lebih berhati-hati saat beraktifitas di tepi sungai karena bahaya ular, buaya dan hewan lain yang berada di sungai guna antisipasi terjadinya kejadian serupa.

Kapolsek juga telah berkoordinasi dengan BKSDA Kabupaten Tanjab Timur untuk membuat plang atau Rambu Larangan beraktifitas di areal sekitar sungai karena bahaya Ular, Buaya dan hewan lainnya.

“Korban hari ini juga segera untuk dimakamkan di TPU RT 22 Desa Siau Dalam,” tutup Budi.(ng)