Madrasah Roboh dan Puluhan Kepala Keluarga Mengungsi Akibat Banjir Bandang di Cianjur


Fokus
medan.com
: Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Cianjur melaporkan bahwa 12 Rumah terendam banjir akibat sungai Cikole, meluap. Puluhan kepala keluarga mengungsi menghindari banjir susulan.

“Tidak ada korban jiwa dalam peristiwa tersebut, namun puluhan kepala keluarga terpaksa diungsikan ke tempat aman, karena ditakutkan banjir bandang kembali terjadi,” kata Sekretaris BPBD Cianjur Rudi Wibowo saat dihubungi di Cianjur, Selasa (1/2).

Rudi menjelaskan bahwa sebagian besar warga sudah mengungsi saat air bah menggenangi perkampungan. Warga mengungsi setelah Relawan Tangguh Bencana (Retana) mengimbau warga waspada dan segera mengungsi karena air sungai terus meninggi akibat hujan dengan intensitas tinggi dan lebih dari dua jam.

Dia melanjutkan, warga sudah berada di sejumlah tempat pengungsian ketika air bah setinggi 1 sampai 1,5 meter menggenangi perkampungan. Bahkan pihak BPBD sudah mengirim petugas untuk melakukan pendataan dan membawa bantuan yang dibutuhkan pengungsi.

“Kami belum bisa memastikan sampai kapan air akan surut dan warga mengungsi, karena hujan kembali turun deras sejak siang hingga sore hari. Untuk antisipasi, kami masih meminta warga untuk bertahan di pengungsian, karena ditakutkan banjir susulan kembali terjadi,” kata Rudi.

Dampak Banjir

Kapolsek Campaka Iptu Agus menjelaskan akibat banjir bandang membuat bangunan madrasah roboh tertimpa pohon yang tumbang tergerus air bah dan lebih dari dua hektare sawah terancam gagal panen, karena terendam banjir. Tidak ada korban jiwa, namun pihaknya masih mendata berapa rumah yang terdampak lainnya.

“Kami bersama petugas dari BPBD masih melakukan pendataan, sementara tercatat 12 rumah terendam banjir dan puluhan lainnya terancam, satu madrasah roboh tertimpa pohon tumbang dan lebih dari dua hektare sawah gagal panen,” katanya.

Hingga saat ini, tambah dia, petugas gabungan bersama relawan masih siaga dan waspada, serta segera mengevakuasi warga ketika air sungai kembali meluap.”Untuk sementara puluhan warga yang mengungsi. Kami perkirakan jumlahnya akan bertambah karena air sungai masih tinggi,” tutup dia. Dikutip Antara.(yaya)