Kasus Covid-19 di Medan Terkendali, Tak Ada Zona Orange dan Omicron

Wali Kota Medan Bobby Nasution. Ist

Fokusmedan.com : Kasus Covid-19 di Kota Medan meningkat namun tetap terkendali. Berdasarkan data, Senin (31/1/2022), tercatat  ada sebanyak 31 kasus terkonfirmasi positif Covid-19 dan sampai saat ini belum ada kasus Omicron ditemukan di Kota Medan.

Wali Kota Medan Bobby Nasution menginstruksikan seluruh jajaran hingga tingkat lingkungan untuk kembali mengaktifkan dan memassifkan langkah yang selama ini dilakukan, termasuk menerapkan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) Mikro.

Bobby juga mengajak masyarakat yang mengalami gejala ringan dan sedang untuk melakukan isolasi di lokasi isolasi terpusat yang telah disediakan Pemko Medan di Gedung P4TK Jalan Setia Budi, Medan Helvetia. Meski demikian, hingga saat ini  belum pada lingkungan yang masuk dalam zona orange.
“Alhamdulillah sampai saat ini tidak ada  lingkungan berwarna orange. Masyarakat yang terpapar lebih dari lima dalam satu lingkungan juga sudah kita rawat di lokasi isoter untuk mencegah transmisi lokal. Upaya pencegahan terus kita lakukan hingga saat ini. Omicron juga tidak ada di Medan,” kata Bobby Nasution saat jumpa pers dengan awak media di Kantor Kota Senin (31/1/2022) sore.

Selain itu, sambung Bobby Nasution, Pemko Medan terus menggenjot vaksinasi, termasuk vaksinasi booster tidak hanya bagi para lansia dan kelompok rentan, tapi juga untuk para pekerja.

“Kita juga terus melakukan penegakan protokol kesehatan (prokes) sesuai dengan PPKM Level 1 di Kota Medan,” imbuhnya.

Saat ini angka kasus terkonfirmasi Covid-19 paling tinggi  terjadi di Kecamatan Medan Sunggal dengan 28 kasus. Kemudian, Medan Selayang mencapai 24 kasus.m dan penyumbang terbesar kasus Covid-19 umumnya adalah pelaku perjalanan.

“Namun dari hasil tracing yang kita lakukan, mulai terjadi transmisi lokal karena saat tiba di Kota Medan mereka merasa dalam kondisi baik, padahal tengah dalam kondisi inkubasi dan tetap beraktifitas hingga akhirnya terjadi penyebaran,” ujarnya seraya menambahkan  angka  bed occupancy rate (BOR) saat ini di bawah 2 persen dan nihil angka kematian.

Guna mencegah peningkatan penyebaran Covid-19 tersebut, Bobby Nasution menjelaskan, Pemko Medan bersama unsur Forkopimda  terus mengimbau para pelaku usaha untuk menggunakan aplikasi PeduliLindungi di setiap lokasi usahanya masing-masing. Hal ini dikakukan guna mengetahui dan mendeteksi pengunjung apakah sudah divaksin hingga dosis kedua dan tidak dalam kondisi terkonfirmasi Covid-19.

“Sementara itu untuk pembelajaran tatap muka (PTM), kita lakukan secara bertahap, tidak langsung 100 %. PTM berlangsung sejalan dengan vaksinasi anak yang masih terus dilakukan. Hingga hari ini total persentase anak sudah mencapai 51, 70 persen. Kami juga berharap dukungan dan peran orang tua agar vaksinasi anak dapat berjalan lancar,” harapnya.(ng)