BNPT Deteksi Jaringan Teroris Terus Bergerak di Indonesia


Fokus
medan.com
: Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) mendeteksi sejumlah kelompok teroris terus melakukan pergerakan di Indonesia. Mereka terindikasi masih menyebarkan paham radikal di Tanah Air.

“Masih ada beberapa kelompok jaringan terorisme yang terus terindikasi melakukan upaya-upaya penyebarluasan radikalisasi,” kata Kepala BNPT Komjen Pol Boy Rafli Amar saat saat jumpa pers di Kantor BNPT Jakarta, Selasa (28/12).

Sekurangnya ada enam kelompok yang masih aktif melakukan pergerakannya, yakni: Jamaah Islamiyah (JI), Jamaah Ansharut Daulah (JAD), Jamaah Ansharut Khilafah (JAK), Jamaah Ansharusy Syariah (JAS), Negara Islam Indonesia (NII), Mujahidin Indonesia Timur (MIT).

“Jadi tentunya kita terus melakukan kontraradikalisasi sekaligus memperluas jaringan edukasi kepada masyarakat,” tuturnya.

Ini Aktifis Tiap Kelompok Teroriis

Dalam presentasinya, Boy turut memperlihatkan perkembangan jaringan teror nasional, seperti Jamaah Islamiyah (JI) yang hingga kini belum menentukan pimpinan kelompok. Mereka masih menunjuk para koordinator wilayah untuk mengembangkan struktur di wilayah masing-masing. Selain itu, beberapa bidang struktur markaziah juga telah dinonaktifkan.

Kemudian kelompok Jamaah Ansharul Khilafah (JAK) saat ini terpecah menjadi dua kelompok, yaitu JAK pimpinan Arham alias Abu Hilya yang fokus pada pengembangan Rumah Quran Imam Ahmad dan badan amal.

Kemudian, kelompok kedua adalah JAK pimpinan Suherman yang fokus pada pengelolaan Baitul Mal Watanwil dalam memberikan santunan terhadap janda -janda yang ditinggalkan anggota JAK yang berjihad.

Selanjutnya, kelompok Jamaah Ansharut Daulah (JAD) terpantau saat ini pergerakan mereka bersifat ke daerah dan aktif di media sosial untuk melakukan propaganda. Selanjutnya mereka juga melakukan pengembangan jamaah melalui pembangunan pondok pesantren yang terafiliasi dengan jaringan JAD.

Lalu, Jamaah Ansharusy Syariah (JAS) yang diestimasikan kegiatannya terpusat di Jawa Barat dan Jawa Tengah. Pergerakan kelompok ini terfokus kepada kegiatan politik dan bergabung dengan kelompok kelompok intoleran, seperti FPI.

Sedangkan Negara Islam Indonesia (NII) pergerakannya fokus dalam bidang dakwah, penguatan wilayah ekonomi, dan penegakan syariat Islam. Proses rekrutmen yang dilakukan saat ini dilakukan melalui tiga tahapan yaitu: (1) perekrutan awal (2) pembinaan anggota baru, (3) pengkaderan anggota NII.

Sementara untuk kelompok teroris Mujahidin Indonesia Timur (MIT) sendiri merupakan organisasi teroris yang dipimpin Ali Kalora yang telah tewas ketika kerap melancarkan serangannya di Poso, Sulawesi Tengah

Saat ini hanya tersisa empat anggota MIT Poso yang masuk dalam DPO, yaitu Askar alias Jaid alias Pak Guru, Nae alias Galuh alias Muklas, Suhardin alias Hasan Pranata, dan Ahmad Gazali alias Ahmad Panjang.

Densus 88 Amankan 364 Terduga Teroris

Lebih lanjut untuk data penindakan BNPT mencatat, sepanjang Januari hingga Desember 2021, Densus 88 Antiteror Polri telah melakukan penindakan terhadap 364 orang yang diduga kuat terlibat jaringan terorisme.

Rinciannya, pemeriksaan dan penyidikan sebanyak 332 orang, dilimpahkan pada pidana umum sebanyak 3 orang, meninggal dunia 13 orang, dan dipulangkan 16 orang.

“Berdasarkan afiliasi kelompok teror, 178 orang di antaranya terafiliasi dengan kelompok JT, 154 orang terafiliasi JAD, 16 orang terafiliasi MIT, dan 16 lainnya terafiliasi FPI,” jelas Boy.(yaya)