Menkes: Risiko Terbesar Omicron di RI dari Hong Kong, Italia dan Inggris


Fokus
medan.com
: Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin mengatakan, Hong Kong memiliki risiko paling besar sebagai sumber kasus impor varian virus Corona baru berjenis Omicron ke Indonesia. Sebab, intensitas penerbangan dari wilayah itu ke Tanah Air tercatat paling sering ketimbang negara lain yang telah mengumumkan temuan kasus infeksi Omicron.

“Risiko terbesar ada dari Hong Kong, Italia, Inggris, baru Afrika Selatan karena penerbangannya sering ke kita,” kata Budi dalam konferensi pers daring, Minggu (28/11).

Varian Omicron

Menurut Budi, varian Omicron kali pertama ditetapkan sebagai Variant of Concern (VoC) oleh organisasi kesehatan dunia atau WHO pada 26 November kemarin. Setelah beberapa hari menjadi variant under investigation pada 24 November 2021.

Penetapan Omicron menjadi VoC ini cukup singkat, lantaran langsung meloncati penetapan Variant of Interest (VoI).

“Kenapa ini (Omicron) menjadi Variant of Concern cepat, karena dia mutasinya sangat banyak dan mutasi-mutasi yang berbahaya dari varian-varian sebelumnya ada di sini,” katanya.

Omicron tercatat memiliki 50 mutasi, 30 di antaranya ada di spike protein atau mahkota virus. Banyak dari mutasi itu mengadopsi keburukan dari varian Alfa, Delta, dan Gamma.(yaya)