Usai Santap Makanan di Hajatan, Puluhan Warga Sukabumi Keracunan

Warga Sukabumi keracunan makanan. detik.com

Fokusmedan.com : Puluhan warga Kampung Sindanghayu, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat yang diduga keracunan makanan usai menyantap hidangan dalam acara hajatan yang digelar oleh salah satu warga setempat. Kini kondisinya mulai membaik.

“Kami mendapatkan laporan terjadi keracunan makanan secara massal di Desa Wanasari, Kecamatan Surade pada Minggu (22/8) malam. Setelah kami periksa, ternyata sudah ada puluhan warga yang datang puskesmas pembantu (pustu) yang ada di sekitar Kantor Desa Warnasari,” kata Kades Wanasari Irwan Sudarmi, di Sukabumi dilansir Antara, Senin (24/8/2021).

Informasi yang dihimpun, dugaan keracunan massal ini berawal pada Minggu, warga mendatangi pesta pernikahan yang digelar oleh salah seorang warga. Awalnya, usai menyantap hidangan tersebut tidak ada warga yang mengeluhkan gejala keracunan seperti pusing, mual, muntah-muntah maupun buang air secara tidak normal.

Tetapi, pada Minggu malam, warga yang diduga menyantap hidangan di hajatan tersebut mulai mengalami gejala keracunan, ternyata ada sekitar 80 warga yang mengeluhkan pusing, mual, muntah hingga kondisinya lemah.

Tidak butuh waktu lama, pustu yang berada di sekitar kantor desa setempat langsung dipadati warga yang mengalami gejala keracunan. Dari hasil pemeriksaan petugas kesehatan mayoritas warga mengalami gejala keracunan ringan dan kondisi kesehatan sudah berangsur membaik.

Camat dan Kapolsek Surade berserta serta petugas lainnya pun sudah meninjau kondisi warga dan diimbau untuk tetap menjaga protokol kesehatan, seperti tidak berkerumun, tetap menggunakan masker dan menjaga kebersihan.

“Dari hasil pendataan sementara ada 80 warga yang diduga keracunan, mayoritas sudah kembali pulang dan kondisi kesehatannya berangsur membaik. Hanya ada beberapa saja yang kondisinya masih lemah dan sudah mendapatkan pemeriksaan dari petugas kesehatan,” katanya pula.

Irwan mengatakan pihak petugas kepolisian dan puskesmas pun sudah mengambil sampel makanan yang dihidangkan dalam hajatan tersebut untuk mengetahui penyebab utama dugaan keracunan massal ini.(ng)