DPR Usul Pelanggan 1.300 VA Dapat Keringanan Pembayaran Listrik

fokusmedan : Anggota Komisi VII DPR, Anwar Idris meminta pemerintah mempertimbangkan pemberian keringanan pembayaran listrik bagi pelanggan rumah tangga 900 VA non subsidi dan pelanggan rumah tangga 1.300 VA. Menurutnya, kedua golongan ini juga merasakan dampak yang cukup besar dari pandemi Virus Corona.

“Permen ESDM No.29/2016 tidak memberi ruang subsidi ke pelanggan 1.300 VA. Untuk itu, kami mendesak Menteri ESDM merevisi mekanisme pemberian tarif subsidi ke rumah tangga,” ujar Anwar dalam rapat kerja virtual bersama DPR di Jakarta, Senin (4/5).

Anwar juga mengusulkan agar pemerintah menggratiskan pembayaran listrik untuk rumah-rumah ibadah yang pemasukannya terganggu akibat Covid-19. Sebagaimana diketahui, larangan beribadah di tempat ibadah membuat masyarakat membatasi diri.

“Kami juga minta pemerintah mempertimbangkan memberi insentif bahkan menggratiskan biaya listrik di rumah-rumah ibadah,” jelas Anwar.

Hal yang sama juga diusulkan oleh Anggota Komisi VII, Sartono. Pelanggan 900 VA non subsidi dan 1.300 VA harus didata kembali untuk memastikan pemberian insentif pembayaran tagihan listrik.

“Tolong pelanggan 900 VA non subsidi dan 1300 VA boleh dihitung saja, mungkin bukan gratis tetapi keringanan juga boleh karena rakyat menengah pun sudah berdampak karena Covid-19 ini,” paparnya.

Termasuk Golongan Mampu

Sementara itu, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif membeberkan alasan golongan 1.300 VA tak mendapat subsidi dari pemerintah. Hal tersebut karena pelanggan tersebut banyak memiliki aset.

“Jadi R1 1.300 VA ini termasuk golongan rumah tangga mampu. Di mana golongan rumah tangga ini umumnya memiliki banyak aset-aset yang bernilai perangkat elektronik seperti televisi, kulkas dan ada memiliki fasilitas air conditioning (AC),” jelasnya.

Hingga kini terdapat 25 golongan listrik yang memperoleh subsidi dari 38 golongan. Dari 25 golongan listrik tersebut terdapat golongan-golongan rumah tangga miskin dan rentan miskin yakni 450 VA dan 900 VA tidak mampu.

“Berdasarkan data, jumlah pelanggan R1 450 VA 23,9 juta pelanggan dan R1 900 VA tidak mampu 7,3 juta pelanggan,” kata Arifin.(yaya)