Virus Corona Buat Target Produksi Proyek Strategis Nasional Sektor Migas Molor

fokusmedan : Proyek Strategis Nasional (PSN) sektor migas terkena dampak penyebaran virus Corona. Beberapa proyek seperti Abadi Masela, Jambaran Tiung Biru hingga Tangguh Train-3 terancam molor target produksinya.

Kepala Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas), Dwi Soetjipto, menyatakan ada beberapa tantangan yang dihadapi dalam melakukan kegiatan survei untuk blok Masela karena penyebaran Corona.

“Abadi Masela diharapkan 2027. Saat ini ada kendala karena survei tidak bisa maksimal karena Covid-19,” ujar Dwi dalam rapat bersama Komisi VII DPR, Selasa (28/4).

Dwi melanjutkan, pihaknya sendiri masih melakukan diskusi agar target on stream blok Masela tidak mundur dari tahun 2027. Kemungkinan, di tahun yang akan datang ketika Corona sudah mereda, pihaknya akan melakukan percepatan pengerjaan proyek.

Bukan hanya itu, dalam hal pemasaran juga terdapat kendala. Sebab, calon pembeli masih wait and see di tengah krisis. Adapun, progress persetujuan AMDAL Blok Masela sudah mencapai 43,41 persen dari target 47,22 persen.

Proyek Lain yang Terancam Molor

Proyek lainnya, seperti Tangguh Train-3 dijadwalkan akan onstream pada kuartal 4 2021, dari yang semula kuartal 3 2021. Per Maret 2020, realisasi proyek onshore tercatat sebesar 80,94 persen dari target 79,61 persen dan offshore 98,05 persen dari target 98,94 persen.

Lalu proyek Jambaran Tiung Baru diusahakan onstream pada kuartal 4 2021, mundur dari target awal yaitu kuartal 3 2021. Secara keseluruhan, progres proyek ini mencapai 57,91 persen dari target 58,17 persen.

Kemudian proyek Indonesia Deepwater Development (IDD) direncanakan onstream pada kuartal 4 2025. “Untuk IDD, yang dikembangkan oleh Chevron, saat ini sedang kami diskusikan program-programnya, kami laksanakan agar proyek ini bisa segera jalan tahun 2025,” kata Dwi.(yaya)