Impor Minyak Mentah Pertamina Diklaim Turun

fokusmedan : PT Pertamina (Persero) mencatat penurunan impor minyak dalam 5 tahun terakhir. Impor minyak mentah (crude oil) dari tahun 2015 hingga 2019 turun sebesar 9 persen. Sedangkan impor produk (gasoline, gasoil dan avtur) turun 4 persen.

Mengutip data yang diterima Liputan6.com, Minggu (8/3), impor minyak mentah terus turun secara fluktuatif. Impor minyak mentah naik dari 382 ribu barel per hari pada 2015 menjadi 411 ribu barel per hari pada 2016.

Namun, impor mulai turun secara berkala dari 411 ribu barel per hari pada 2016 menjadi 370 ribu barel per hari pada 2017. Kemudian, angkanya turun lagi menjadi 344 ribu barel per hari pada 2018, 245 ribu barel per hari pada 2019 dan per Januari 2020 kemarin, nilainya menjadi 237 ribu barel per hari.

Untuk impor produk (gasoline, gasoil dan avtur) Pertamina, nilainya per Januari 2020 mencapai angka 298 ribu barel per hari, turun 33 ribu barel dari 331 ribu barel per hari pada 2019 lalu.

Produk BBM

Produk ini termasuk Bahan Bakar Minyak (BBM) Premium, Pertamax, Pertamax Plus, Pertamax Turbo, Solar dan Pertadex.

Adapun untuk impor Liquified Petroleum Gas (LPG), terjadi kenaikan secara berkala. Mulai dari 4,2 MMSCFD pada 2015 menjadi 4,4 MMSCFD pada 2016, lalu 5,5 MMSCFD per 2017 dan 2018 dan menjadi 5,7 MMSCFD per 2019.(yaya)